Umum

Suami aku mmg tak suka kat ibu aku, 1 mlm terdengar perbualan mertua tak sangka apa yg dia buat selama ni.

Baca perlahan-lahan dan ambillah PENGAJARAN apa yg pernah berlaku kepada saya ini. Jadikan ini sebagai panduan.

Saya ada suami dan seorang anak yang baru berusia nak msuk 10 bulan. Saya dengan suami sering bergduh disebabkan hal2 yang kecik. Suami pernah menyatakn Yang dia stay dengan saya hanya Kerana anak. Luluh hati saya mendengar. Saya tak salahkan dia sebab mungkin dia sudah Letih dengan masalah yang dihadapi.

Masa Awal perkahwinan pun sudah ada masalah iaitu Masalah keluarga. Dia tidak boleh nak terima keluarga saya . Dia tak izinkn saya untuk pulang jumpa ibu dan adik beradik saya. Sebagai manusia, siapa yang tidak sedih Bila dalam situasi macam ni. Bila saya menangis Dia Kata saya Anak manja Yang tak boleh ditegur. Penat bertengkar akhirnya saya diam. saya telan kata2 dia dan keluarga dia..

Waktu saya bersalin dipaksanya saya duduk dengan ibunya dalam pantang. Ibu saya terlalu makan hati dengan apa yang terjadii. Tapi saya terpksa akur kerana dia seorang suami. Dalam pantang ibu saya selalu bertanya khabar tapi selalu dihalang oleh suami.

Suami kata saya terlalu manja dan buat dia naik meluat. Hari2 saya menangis dalam pantang. Suami sampai sanggup menyuruh saya pilih dia atau ibu saya Allah. Dengan keadaan dalam berpantang. Alhamdulillah Allah bagi saya kekuatan untuk tempuh semua ni. Saya diamkn diri lama dari ibu saya.

Saya cuba beritahu padanya perlahan-lahan dan dia faham. Saya tahu jauh dalam hatinya dia sedih tapi dia berpesan Syurga terletak pada keredhaan suami. Saya tak mampu nak luahkn pada sesiapa pun..

Satu hari saya terdengr perbualan suami dan ibunya. Rupa2nya selama ni apa yang jadi adalah agenda dari ibunya sendiri. Sejak dari hari tu saya mula nampak belang ibu mertua.,Dihadapan suami layanannya pada saya sungguh baik. Tapi tidak dibelakang suami.

Satu hari saya beritahu pada suami saya nak pulang ke rumah sewa kami tapi tiba2 suami cakap kita tak kan balik lagi kat sana. Kita akan terus tinggal dengan mama.Tanpa bincang apa2, suami telah buat keputusan. Bergduh sekali lagi. Saya diam lagi. Setelah 3 bulan saya cuti, saya kerja Ibu mertua volunter untuk jaga anak saya. Saya kerja jauh Jadi pukul 6.30 saya dah keluar rumah. Lewat malam baru saya pulang. Saya dah terangkn perkara ni pada suami tapi dia kata ibunya tak kesah.

Baru seminggu saya kerja, saya dengar suara2 mengatakn saya tak reti jaga anak. Bila saya tanya terus terang pada ibu mertua, dinafikan segala cerita.Tapi akhirnya Dia mengaku sendiri dia cerita dekat semua sedara mara saya ni tak reti jaga anak dan dia penat jaga anak saya.

Sedangkn dia ada jaga anak kepada kakak ipar saya yang duduk di sebelah rumah. Dikatakn dia tak ade masa untuk beribadat kerana jaga anak saya. Waktu anak saya baru nak masuk 4 bulan, dihalaunya kami keluar dari rumah jam 3 pagi. Dengan tiada tempt tinggal tak tau hala tuju. Mujur ada sedara yang bagi nasihat untuk biarkan kami tinggal untuk beberapa hari.

Keesokkan pagi kami terus cari rumah sewa. Alhamdulillah Allah permudahkn semuanya. Saya terus duduk dirumah sewa sementara suami ulang alik ambil pakaian kami. Kami diharamkan untuk jejakkn kami kerumah dia lagi. Dari hari tu suami mulai sedar.

Tapi selang beberapa hari, datang fitnah yang lebih berat untuk saya. Ibu mertua tak habis marahnya pada saya. Dia memfitnah saya, memaki hamun saya, menghina keluarga saya macam saya tak ade maruah. Saya diam dan berlembut kerana fikirkn dia ibu mertua.

Saya seorang diri pertahankan maruah. Dengan izin Allah saya masih kuat. Saya ambil keputusan berhenti kerja menjaga anak. Suami juga setuju. Selang beberapa bulan saya tiba2 alami batuk berdarah. 2 bulan saya derita. Pergi ke klinik xray semuanya clear.

Dan akhirnya saya berubat secra tradisional. Dan perkara mengejuntukn saya, saya disantau oleh keluarga mertua saya sendiri.. Allah.. Tapi saya maafkn. Waktu ni suami dah tak cakap apa2. Dia kata dia malu dengan apa yang jadi.

Saya kata tak apa lah. bukan salah dia.. Kami berubat. sehingga saya sembuh pabila saya dah sembuh, dihantarnya lagi. Kali ini menganggu hubungan rumahtangga kami. Goyang hampir musnah. Minta petunjuk pada Allah dan sekali lagi berubat. Benar tekaan saya. Ustazah memberi pendinding diri untuk kami. Alhamdulillah semuanya reda..

satu malam tiba2 suami datang menyatakn hasrat untuk menikah satu lagi ya Allah Hancurnya hati saya tapi dia masih tak punya calon cuma berniat untuk mencari satu lagi. Dia kata dia inginkn kebahgiaan. Dia kata dia tak bahagia dengan saya. Saya sedih dah tak tau nak cakap apa. Ustazah kata pendiding yang diberi pada suami dah hilang kerana suami buat perkara terlarang. Bila ditanya dinafikan.

Saya sekarang buntu. Saya tak tahu apa yang saya buat. Keluarga suami benci. Suami sendri saya dah tak berapa nak percaya. Saya tak tahu mqna yang betul mana yang salah. Saya tak tahu nqk buat apa. Hari2 menangis minta petunjuk. Saya betul2 tak tau.

Kalau la anda semua dalam keadaan saya, apa yang anda akan lakukan? Tolong bantu saya. Saya betul2 buntu. Keluarga saya semua dah jauhkn diri tak ambil peduli. Saya dah tak tau.. Keliru saya. Luka dihati dari keluarga dia belum diubati, ditambah dengan pertanyaan kahwin satu lagi.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Sumber: utusan viral

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *